No icon

PJJ Jadi Tantangan Tersendiri Bagi Guru, Dia Harus Kreatif

BANDUNG, PIKIRANJABAR - Kepala Seksi Kurikulum SD, Dinas Pendidikan Kota Bandung, Akhmal Taufan Hidayat mengatakan masa pandemi Covid-19 yang telah berlangsung selama 8 bulan menjadi tantangan sendiri bagi para guru, dia harus kreatif. 

Hal tersebut dikatakan, karena pendidikan jarak jauh (PJJ) atau biasa dikenal dengan daring, sangat berbeda dengan kegiatan belajar mengajar (KBM) tatap muka (Luring). Jadi guru yang harus kreatif agar anak didik yang berada jauh disana, tertarik untuk menyimak pelajaran yang tengah diajarkan, dan paham dengan materi yang tengah diajarkan.

“Jadi di masa pandemi ini, guru dituntut kreatif agar anak mau menyimak pelajaran dan paham dengan materi yang diajarkan," katanya di acara Bandung Menjawab, Senin (30/11/2020).

Di masa pandemi ini, Akhmal menyebut, sesuai pentunjuk dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan lebih menerapkan pendidikan karakter siswa.

“Tetunya sesuai petunJuk kementerian, dalam melaksanakan pendidikan bagi siswa itu sendiri lebih menekankan pendidikan karekternya. Karena yang lebih utama bagaimana menanamkan kareakter anak  harus Cageur, Bageur, Pinter,” tuturnya.

“Cageur di sini sehat, untuk mencapai sehat anak ini harus bisa memelihara dan melaksanakan PHBS untuk dirinya dan lingkungan. Tentunya dengan menjaga kebersihan diri,” lanjutnya.

Untuk itu, kata Akhmal, siswa juga harus Bageur, rukun dan patuh terhadap orang tua bahkan guru ketika diberikan tugas.

“Patuh kepada orangtuanya juga gurunya. Anak itu mempunyai tanggungjawab disiplin dan semangat. Sehingga harus ada komunikasi antara guru dengan orangtua untuk kolaborasi meencapai yang diharapkan,”tuturnya.  

Menurut Akhmal, pembelajaran jarak jauh juga terbantu dengan hadirnya media televisi Bandung 132.  

Bandung 132 merupakan kanal tv IBB (Integrated broadcand Broadcasting) yang disalurkan melalui satelit, mampu memberikan materi bagi para siswanya mulai paud, TK, SD sampai SMP.

"Ini menjadi semangat bagi para siswa untuk belajar. Bandung 132 juga memberikan pendampingan dan keteladanan bagi siswa, guru, orang tua dan pengawasan dalam media pembelajaran," ungkapnya.

Sementara itu, mengenai KBM, Akmal juga menjelaskan bahwa guru di Kota Bandung memiliki modul untuk pembelajaran.

“Guru membuat modul pembelajaran sampai membuat kisi-kisi. Tentunya kita tidak mengedepankan target kurikulumnya, tapi bagaimana praktiknya. Kita harus menghargai siswa itu dilihat dengan ketercapaian pembelajarannya,” jelas Akhmal.  

Sedangkan untuk siswa Sekolah Luar Biasa (SLB), dia sampaikan Kota Bandung melayani pembelajaran dengan inklusi.

“Untuk siswa luar biasa itu penangananya ada di provinsi. Untuk pelayanan ini kita memberikan kebebasan guru di sekolah," katanya.
 
"Seperti ada kunjungan ke rumah secara berkala bahkan ada tatap muka yang terbatas 2-3 siswa dengan menerapkan protokol kesehatan. Itu juga pelayanannya tidak setiap hari,” tuturnya.

Sementara itu, Guru SDN 053 Kota Bandung, Haviz Kurniawan mengungkapkan, sesuai Surat Edaran Mendikbud No. 4/2020 tentang Pelaksanaan Kebijakan Pendidikan Dalam Masa Darurat Penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19), memilih kompetensi dasar yang esensial.

“Jadi kami tidak menuntaskan semua kurikulum yang ada di kurilukum 2013. Tapi kami memilih kompetensi dasar yang esensial. Itu yang kami berikan kepada peserta didik,” jelasnya.

Untuk kemudahan pembelajaran, Haviz menyebut, guru Kota Bandung telah menerbitkan Modul ‘Aki Bagi’. Modul tersebut diinisiasi Disdik berkolaborasi dengan guru-guru Kota Bandung bagi peserta didik yang sulit mengakses internet.

“Program Aki Bagi itu modul yang disiasati oleh Dinas Pendidikan. Karena kita tahu peserta didik itu tidak semuanya bisa melakukan daring."

"Jadi harus bersikap adil, sebagai solusi maka meluncurkan Aki Bagi. Modul ini disusun oleh guru-guru dengan tema 1-4 plus PAI dan PJOK."

"Modul ini diberikan kepada peserta didik yang tidak punya akses internet. Kumpulan semuanya adalah kompetensi dasar yang esensial muali materi sampai evaluasinya,” jelas Haviz.  

Sedangkan Guru SMPN 13 Kota Bandung, Heli Setiawati mengakui masa pandemi Covid-19 menuntut para guru untuk berkreasi. Mampu memberikan pendidik kepada siswa agar paham.

Mulai memberikan pembelajaran dari yang memiliki internet sampai yang belum mampu mengakses internet.

“Edukasi kepada orang tua, tidak hanya via WhatsApp tapi mulai pakai aplikasi yang mudah dikenalkan untuk orang tua,” kata Heli yang juga sebagai guru Bahasa Inggris.

“Tantangan bagi guru harus bisa berkreasi pembelajaran agar menarik, bermain visualisasi. Dengan banyak animasi fitur yang bergerak buat peserta didik menarik perhatian,” ucapnya. [Gina Maerta]

Comment As:

Comment (0)